Sekjen PDIP Minta Kader Perempuan Aktif Lawan Fitnah dan Hoaks Terhadap Jokowi dan Megawati

JAKARTA – Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto meminta para kader perempuan untuk aktif melawan fitnah dan hoaks di masyarakat. Khususnya menangkal fitnah dan hoaks terhadap Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri.

Hal itu disampaikan dalam rapat konsolidasi partai di DPC PDIP Cilacap, Minggu (25/11). Hasto ditemani Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat, serta Ketua DPD Jateng Bambang Wuryanto dalam safari kebangsaan jilid dua di selatan Jawa.

Pada kesempatan itu, Hasto meminta dua kader perempuan berpidato di depan panggung terkait program Jokowi yang sudah dirasakan masyarakat. Dua pengurus anak cabang PDIP di Cilacap, Ida dan Suryati. Bergantian, Ida bicara program keluarga harapan, Suryati bicara Kartu Indonesia Pintar (KIP) dan Kartu Indonesia Sehat (KIS).

Keberanian dua kader perempuan berbicara itu diapresiasi oleh Hasto. Dia pun meminta kader lainnya berani bicara, terutama untuk melawan fitnah dan hoaks.

“Kader perempuan harus berani. Kalau ada yang memfitnah Pak Jokowi, memfitnah Ibu Megawati, kaum perempuan kita harus berani melawan. Jangan diam saja,” kata Hasto.

Sekretaris Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf itu juga bicara Pileg dan Pilpres serentak 2019. Hasto mengingatkan penting keduanya dimenangkan. Tidak ada artinya cuma menang Pilpres tapi Pileg kalah, dan sebaliknya.

PDIP mengincar posisi ketua DPR RI dan ketua alat kelengkapan dewan (AKD). Itu dicapai dengan menjadi pemenang Pemilu. Hasto mengingatkan pula PDIP harus menguatkan koalisi dengan parpol lain.

“Saat ini, dengan turun ke bawah, bukan semata-mata menemui anggota dan yang selama ini pemilih PDIP, tapi dekati dan galang persahabatan juga dengan warga NU dan Muhammadiyah,” kata Hasto.

 

 

Sumber: Merdeka.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *